Selasa, 10 Juni 2008

Modal Netek

Eits, jangan berpikiran jorok dulu!(Iya, mikirin anak kecil maen lumpur sama makan ingus, jorok kan?) Maksud dari judul post gwa kali ini gak ada jorok-joroknya sama sekali, malah terkesan sangat berfilosofis, walau gwa gak tau arti dari berfilosofis itu apa, hehehe.

Oke, sekarang gwa udah berada di Zimbabwe Singapore! Negeri dimana Singa doyan makan Kapoer! Oke, garing, I know...


Gwa udah nyampe sini hari Kamis minggu lalu, tapi berhubung kamar gwa belom dipasang internet, maka gwa baru bisa ngeblog hari ini. Btw, rata-rata tetangga gwa orang India semua, sementara gwa cuman bisa ngomong "Koch-Koch Hotahe" aja, untung beberapa diantara mereka bisa bahasa melayu.

Bicara bahasa melayu, ternyata itu bahasa yang cukup unik dan sulit untuk dimengerti, pertama kali gwa nyampe kamar gwa, saat itu masih ada 2 kasur sementara gwa pesen buat single room alias tidur sendiri.

gwa: "Maap, kasurnya kok ada 2 yah?" (ya, bahasa Indonesia)
penjaga-hostel-India(PHI): "Hah? Busur?"
gwa: "Errr, ka-sur, tem-pat ti-dur"
PHI: "Maep, saya tak mengerti maksud awak" (melayu mendok)
gwa: "BED" (gwa pake bahasa inggris akhirnya)
PHI: "Oh, iya, nanti kami angkat 1 katil supaya agak lapang"
gwa: "Huh? Martil?"
PHI: "Katil nanti kami nak angkat 1"
gwa: "Kutil?"
PHI: "BED" (giliran dia gondok pake bahasa inggris juga)
gwa: "Oh, oke..."

Btw, sampe hari Minggu besok, kerjaan gwa adalah: Mengarungi Singapore. Soalnya gwa mulai kuliah hari Senin minggu depan, and guess what? I already receive a-hell-of-schedule-for-new-foreign-student. Parahnya lagi, hostel(bahasa kerennya: tempat kos) gwa terletak di bagian timur Singapore, sementara kampus gwa berada di bagian barat Singapore. Memang gwa bisa naik kereta MRT, tapi 14 stasiun harus gwa tempuh. Secara singkat: Gwa bakal membelah Singapore setiap hari.

Oke, hal pertama yang gwa temui di Singapore: Harga kebutuhan sehari-hari mahal banget. Bayangkan, beli Nugget di McD Jakarta mungkin hanya sekitar 5,000 perak, tapi disini harganya $4! Misalkan kurs kita taruh $1=Rp 7000, maka harganya ada Rp 28,000! Sungguh terlalu! Setelah mengetahui harganya yang gak karuan, gwa berkelana mencari pasar dan kebetulan ketemu rumah makan Indonesia yang rasanya gak beda jauh sama masakan asli Indonesia. Gwa waktu itu makan Nasi+Ayam+Teh Botol dengan total $3.8, dalam hati gwa udah berkata "Wah, murah juga yah". Tapi pas makan gwa merenung, $3.8 itu sama aja dengan Rp 56,000. Astaga, gwa jadi inget hari-hari indah gwa di Jakarta saat gwa makan Pecel Lele+Es Jeruk cuman bayar 13ribu, oh pecel...oh pecel....Kenapa tidak ada pecel disini?! ARRRRRGGGGHHHH!!! (sakaw pecel)

Ehem

Mengenyampingkan harga makanan yang mahal, fasilitas umum di Singapore menurut gwa sangat memuaskan, terutama internetnya. Internet disini sangat-cepat-sekali-sampai-sampai-gwa-gak-usah-mesti-boker-dulu-pas-streaming-youtube, dan gwa sekarang lagi nulis blog sambil streaming video Racun Dunia dari The Changcuters, hehehehe.

Btw, kembali ke masalah judul post gwa yang sangat kontroversial ini, bahkan lebih kontroversial dari album Julia Perez yang baru, bila JuPe memberi hadiah kondom, maka gwa menghadiahkan Telor Kobra Afrika untuk penambah stamina. Ruaaaarrr biasa!

Sebelum pergi ke Singapore, gwa mengadakan kumpul bareng bersama teman sekelas gwa untuk pesta ganja putau perpisahan, disinilah tercipta kata modal netek. Temen-temen gwa, selain datang untuk makan siang gratis, mereka juga mencurahkan kesan-pesan mereka buat gwa, ternyata gwa sangat berkesan di hati mereka. Untunglah tidak ada yang memberi kesan "Akhmad itu seperti campuran antara beruang kutub dan kuda nil yang kerjanya malakin makanan orang pas istirahat, sifatnya seperti ular kobra cacingan dan hobinya kentut di ruang BK sambil nyabutin bulu keteknya terus ditempelin ke bulu kakinya", mungkin gak ada yang bilang begitu karena udah gwa sogok dengan Hoka Hoka Bento sebelumnya.

Ada 1 orang, sebut saja namanya Nadhila, dia adalah orang yang mencetuskan terciptanya "Modal Netek" dalam hidup gwa. Begini ceritanya...

Nadhila: "Gwa salut sama Akhmad, sebab dia pergi kuliah ke luar negeri hanya dengan modal nekad dan tekad"
gwa: "Hmm, gitu yah...nekad dan tekad...ternyata modal gwa adalah modal netek...."
Nadhila: "Akhmad! Jorok ikh!"
gwa: "Ah, masa sih? Gwa gak ngomongin anak kecil maen lumpur sama makan sampah kok"

Gwa dilempar pake laptop, untung gwa tangkep dan masih laku dijual di Glodok.

Setelah berbagai kesan-pesan dilontarkan dengan ganasnya ke gwa, akhirnya kita berdoa bersama sebagai penutup, entah berdoa untuk keselamatan dan kesuksesan gwa, atau doa bersyukur karena sudah tidak ada orang-dengan-tingkah-seperti-ular-kobra-cacingan di kelas mereka. Dan akhirnya: Foto-foto!

Lumayan banyak foto yang diambil saat itu, terutama saat pose orang-loncat-tapi-terlihat-seperti-ngeden dilaksanakan. 1 kelas loncat semua! Gubrak, bumi gonjang-ganjing. Gak puas, loncat lagi! Gubrak, bumi mulai retak. Belom puas juga, loncat lagi! Jeger, sekolah runtuh dengan sukses. Yang pasti, foto-foto tersebut tersimpan di kamera digital gwa sebagai barang penghilang rasa kangen kalau tiba-tiba gwa kena homesick mendadak, hehehe.

buat nenek IC: nek, sori blom diupload fotonya! Gwa upload secepat mungkin!
buat Wina: thx buat kenang-kenangannya, gwa jadiin guling buat dipeluk-peluk, hehehe
buat anak JAC: tetaplah sebarkan virus gokil kita, hidup JAC!
buat Ijah: gimana, udah mimpi ketemu pesut pacaran sama hamster?
buat Komandan Aguse: Ugh...PECEEEELLLLL!!! (sakaw pecel stadium lanjut)
buat seluruh temen gwa di Indo: thx udah jadi temen gwa yah! terutama yang bales SMS gwa pas berangkat kemaren, hehehe

Laporan selesai, over and out, psttt...psssstttt...(menghilang sembari kentut)

4 komentar:

Patung Pancoran mengatakan...

hwakakkakakkk..

eh eh
wina boleh bwt gw gak?

Slugger mengatakan...

hmm...
loe beneran kuliah disono??

gw kirain ngegembel...

Akhmad Kadalism mengatakan...

@patung pancoran
NEVEEEEEERRRRRRRR!!!

*tembakin machine gun dengan amunisi changcut*

@slugger
terima kasih atas pujiannya

*ngelempar bom molotov*

Don Danang mengatakan...

Wah udah di negeri seberang. hati2 jadi anak rantau. hehehe