Minggu, 22 Juni 2008

The Long Weekend : Pesut Nyasar

Halo dunia, ketemu lagi dengan saya: Pesut Ganteng, yang baru saja pulang jual diri jalan bareng bersama beberapa temen di Singapore. Kenapa di Singapore? Yah, gwa juga bingung, kenapa gwa gak ke Zimbabwe aja yah?

Oke, sabtu kemarin was a hectic day, gwa janji bakal ketemuan sama Andi(temen gwa dari Indo) di Orchard jam 10 pagi buat bareng-bareng pergi ke OSA(Overseas Students Association) dan daftar jadi anggota OSA. Semua baik-baik aja saat gwa bangun jam 6 dan melakukan aktivitas biasa gwa: cuci muka, sarapan, minum kopi, nonton carmen electra. Hal tersebut selesai sekitar jam 7, dan pada saat itu gwa berpikir "Gwa janjian jam 10, mending gwa tidur aja dulu sebentar", dan alhasil gwa tidur dengan pulas saat itu.

Gak ada angin gak ada ujan dan gak ada kolor berterbangan, ada SMS masuk ke HaPe gwa, dan ternyata itu SMS dari nyokap gwa di Jakarta, berikut dialog singkat dari SMS nya.

nyokap: "Dimana kak?"
gwa: *baru bangun, garuk-garuk kepala* "Di tempat kos, baru bangun"
nyokap: "Lho? Bukannya kemaren kamu bilang ada janji sama Andi jam 10 mau ke Orchard?"

Shock, gwa terdiam sesaat pas nyokap gwa ngebales SMS tersebut. Dalam hati gwa berpikir "Jangan-jangan sekarang udah jam 11?", lalu gwa memberanikan diri untuk ngeliat tetangga sebelah yang lagi mandi jam di HaPe gwa, dan ternyata.....

UDAH JAM 5 SORE GITU LHO!!!

Buset, gwa tau kalo terkadang gwa tidur seperti pesut hibernasi, tapi bangun jam 5 sore? Sungguh terlalu! Masih sedikit panik, gwa bingung mesti ngapain, akhirnya gwa kembali mengambil HaPe gwa dan SMS Andi nanya "Bro, kalo gwa berangkat sekarang masih sempet gak ke OSA?". Oke, gwa tau bahwa itu adalah pertanyaan yang tidak perlu dijawab sama sekali, off to the next topic then.

Jam 6, gwa pergi ke Orchard dengan maksud membeli buku tentang 100 cara jitu memperawani tetangga anda HTML dan Javascript di toko buku Kinokuniya. Selama perjalanan gwa dari MRT sampe jalan menuju Kinokuniya, yang gwa lihat adalah lautan celana dalam manusia memenuhi jalanan Singapore, gak ada satu ruang sempit yang dibiarkan kosong tanpa manusia(ya, WC umum juga penuh semua). Sampai Kinokuniya keadaan juga tidak berubah, manusia berceceran dimana-mana, tapi gwa juga harus bersyukur karena hanya manusia yang berceceran, gemana coba kalo eek yang berceceran?

Di tengah kerumunan manusia, gwa berusaha untuk mencari buku yang gwa perlukan untuk bahan tugas kuliah gwa, dan akhirnya gwa sampai pada bagian rak buku bertuliskan Computer and Internet. Disana berderet berbagai macam buku, mata gwa langsung beralih ke search mode untuk mencari buku tentang HTML dan Javascript, dan ketemu sederet buku yang gwa cari. Gwa tarik buku pertama, gwa liat harganya: $49, gwa taro lagi. Gwa ambil buku kedua, gwa liat lagi harganya: $54, gwa balikin tuh buku. Gwa ambil buku ketiga, lagi-lagi gwa liat harganya: $69, gwa lempar tuh buku ke muka kasirnya.

Buseeeet! Harganya diluar batas kewajaran semuanya! Sekarang gwa jadi mengerti, kenapa kebanyakan pelajar di luar negeri lebih suka menghabiskan waktunya di perpustakaan daripada di WC umum. Gwa akhirnya beralih menuju Stationery buat ngebeli map plastik buat naro kertas-kertas modul mata kuliah gwa, dapet 1 yang paling murah dan langsung bertolak ke kasir, dan disitu gwa ngeliat sesuatu yang sangat spektakuler: gwa harus mengantri sepanjang 10 meter, untuk membeli map plastik seharga $2. Gwa ngantri selama 20-25 menit, gwa mengarungi lautan manusia, hanya untuk membeli map plastik seharga $2, apakah hidup gwa hanya berarti seperti itu? Apakah Gita Gutawa sebenarnya adalah vokalis band Death Metal?

Ehem

Beralih ke hari Minggu, gwa janjian(lagi) sama Andi buat nonton bareng jam 12 siang, dan untungnya gwa bangun jam 6 pagi tanpa harus tertidur lagi. Jam 9 gwa berencana buat pergi ke stasiun kereta MRT di deket tempat tinggal Andi buat beli sarapan disana, gwa naik bus dari depan tempat kos gwa dan melesat pergi dengan cepat, tapi di tengah jalan gwa menemukan suatu kejanggalan: gwa semakin menjauh dari tujuan gwa. Jam 10 gwa ditelpon sama Andi yang nanyain keadaan gwa(iya, dia pengen bangunin gwa in case gwa ketiduran lagi).

Andi: "Mad, dimana loe?"
gwa: "Di bus"
Andi: "Oh, mau langsung ke Bugis? Kan janjiannya jam 11?"
gwa: "Well, tadinya gwa mau beli sarapan dulu di Eunos, tapi..."
Andi: "Hmm? Kenapa?"
Andi: "Gwa kayaknya salah naik bus bro..."

Ya, bener aja, gwa seharusnya naikin bus nomor 155, tapi ternyata bus yang gwa naikin itu bus dengan nomor 15, kurang 1 nomor 5 lagi di belakangnya, dan berkat itulah gwa berada di jalur yang salah, semakin menjauh dari stasiun tujuan gwa, dan gwa merasa udah diculik oleh bus ini selama 1 jam penuh buat dibawa ke tempat gwa akan dikirim dan dijadikan TKI Illegal. Untungnya bus yang gwa tumpangin ini berhenti di depan stasiun MRT, sehingga gwa bisa turun dan langsung naik MRT menuju ke Bugis mengingat sekarang udah jam setengah 11.

Sampai di Bugis, stasiun tempat bakal ketemuan, gwa liat jam tangan gwa udah menunjukan jam 11 lewat, gwa langsung keliling stasiun buat nyari Andi dan selingkuhannya temennya, 15 menit tanpa hasil gwa langsung telpon dia.

gwa: "Halo ndi, dimana loe?"
Andi: "Kenapa emang? Loe udah sampe Bugis?"
gwa: "Udah, kan loe bilang jam 11 kan janjian? Ini udah jam 11 lewat, ketemuan dimana sih?"
Andi: "Mad, sebenernya gwa masih di rumah"
gwa: "........"
Andi: "Mad?"
gwa: "Monyet loe ndi"

Jam setengah 12 semua orang berkumpul di Bugis Junction. Oh iya, Bugis Junction itu kira-kira hampir sama kayak CiTos di Jakarta, tapi sedikit lebih gede dan lebih tinggi, kamar mandinya juga bagus lho! Tersedia berbagai ruangan sesuai dengan selera masing-masing! Ada WC normal dengan tempat duduk atau jongkok, untuk yang suka akrobat ada WC khusus yang hanya bisa dipakai kalo sedang Handstand dan kayang, untuk yang suka tantangan ada WC yang dilengkapi dengan bom C4 yang akan meledak bila tidak dijinakkan saat buang hajad, atau bagi pemberani disediakan juga WC di ruangan terbuka tepat berada di tengah kerumunan orang banyak.

Ehem, oke, tadi sedikit intermezzo promosi WC yang gak mungkin ada.

Btw, saat itu gwa nonton film dengan judul Get Smart, kocak banget dah! Film ini juga dibintangi oleh 2 pemain WWE, yaitu The Rock dan The Great Kali, entah kenapa mereka berdua emang lagi getol-getolnya maen film Kayu Suci(Holy Wood). Saking kocaknya, pernah beberapa kali gwa kentut sambil ketawa ngakak, untungnya gak ada yang menyadari kalo gwa kentut pada saat itu, sampai pada saatnya mereka nyium bau kecepirit gwa, hehehehe.

Gila, udah jam 12 malem, besok gwa mesti kuliah! Udah dulu ah, pesut back to hibernate mode.

8 komentar:

Slugger mengatakan...

Cerita loe aneh2 aja..seaneh orangnya...sampe sekarang gw masih heran nih...kok singapur mau nerima loe??????????

Saint Demon mengatakan...

deritamu kuliah di luar negeri... huahahahahaha...

Patung Pancoran mengatakan...

hwakakkk

dasar orang indonesia, suka ngaret!!


btw, itu koq buku2 mahal banget yak
mending beli di kwitang aja mad :p

Akhmad Kadalism mengatakan...

@slugger
gwa juga agak bingung sebenernya, mungkin gara2 singapur kekurangan satwa air alias pesut amphibi makanya gwa diterima

@saint demon
dari post sebelumnya komentar loe gitu terus, gak kreatip banget, ckckck

@patung pancoran
tau nih, mahal2 banget buku disini, makanya gwa jadi sering nongkrong di perpus sekarang(ya, gwa buang hajad di perpus)

Don Danang mengatakan...

Maap bro baru mampir. Sibuk pacaran nih. heheh

Jadi lu janjian nonton sama cowok? Alamak. Gawat.

eh F1 si singapur kapan yah??

Paams mengatakan...

asiknya di spore.. huhehe pasti bersih yaa *ketauan gak pernah ke spore*

Akhmad Kadalism mengatakan...

@don danang
eits, jangan salah, gwa janjian nonton, bukan janjian "nonton". Perhatikan bahwa tanda kutip itu bisa mengubah suatu konteks

ehem, F1 gwa gak tau kapan, tapi kalo dah deket biasanya bakal banyak spanduk bertebaran

@paams
singapur mayan bersih, seperti yg gwa bilang, cuman orang yg bertebaran, hehehehe...

diana bochiel mengatakan...

yg kek gini nih...
bikin endonesa ga maju2..
tukang ngaret.. huh..

janji jam 11 dateng jam 5