Kamis, 19 Juni 2008

Balada Seorang Perantau

Dari Jakarta menuju Nusa Kambangan Singapura, dari SMA menuju bangku kuliah, inilah balada seorang perantau, dududududu~~~~

Buat gwa, pergi kuliah ke luar negeri adalah cita-cita gwa sejak dahulu kala. Semenjak gwa masih SMP, gwa udah berangan-angan untuk bisa pergi ke Jepang pas beranjak menuju SMA, tapi gwa akhirnya cuman bisa ke Kodam menuju SMAN 81 yang merupakan salah satu SMA berantakan unggulan di Jakarta, and luckily gwa bisa masuk ke Kelas Internasional pada saat pengambilan tes masuk.

Impian gwa belum berakhir sampai disitu, gwa berencana untuk jualan pecel lele kuliah di Jepang pada saat itu, untunglah gwa berada di Kelas Internasional dimana gwa bisa mengikuti suatu ujian yang membantu gwa untuk bisa kuliah di luar negeri. Pas gwa lagi nyari kampus di Jepang, ternyata mereka punya umur minimal buat masuk universitas yaitu 18 tahun, sementara gwa mencari alternatif lain dan menemukan universitas di Nigeria Singapore yang minimal batas umurnya 16 tahun(ya, umur gwa saat ini, hebat kan?).

Dan sampailah gwa disini, tempat kos dengan 1 katil dan 1 meja belajar(yang telah beralih-fungsi menjadi meja laptop dan meja bermain). Diikuti oleh kegiatas sehari-hari gwa yaitu: Membelah Singapore saat pergi ke kampus. Udah sekitar 3 hari gwa merasakan rutinitas sehari-hari seperti ini, tinggal menunggu waktu kapan Singapore akan benar-benar terbelah oleh rutinitas gwa. Bayangkan aja, 18 stasiun? Check this out...

6ltoyqgc9w60fry1vidq.jpg
Peta jalur kereta MRT

Bayangkan, tempat kos gwa berada di Kembangan(EW6) sementara kampus gwa berada di Jurong East(EW24), kenapa kampus gwa gak di Orchard aja sih?!

Ehem

Btw, ada beberapa kesan buat gwa yang pertama kalinya merasakan bagaimana rasanya kuliah di luar negeri, dan sejauh ini gwa udah ngikutin 4 mata kuliah yang bakal gwa ikutin selama beberapa waktu. Dan dari 4 mata kuliah tersebut, dosennya gak ada yang gak ajaib...


***Project: Making website with HTML and Javascript***

Mata kuliah pertama gwa, membuat sebuah website dengan HTML dan Javascript. Saat gwa ngebaca tulisan ini di jadwal gwa, tiba-tiba hati gwa melayang jauh ke awan, gwa jadi merasa bersyukur udah pernah bela-belain begadang di rumah seorang kakak kelas buat belajar bikin website pake MS Frontpage. Ya, perasaan gwa sangat senang saat itu, sampai gwa masuk kelas dan melihat ada tulisan "Without using MS Frontpage, Dreamweaver, etc.", kacrut.


***Computers and Information Processing***

Apa ini? Kok gwa seperti mengulang pelajaran TIK pas gwa SMP? Bedanya bahasa pengantar disini bahasa inggris, itu aja, gwa tertawa terbahak-bahak pas keluar dari kelas. Btw, dosen gwa pas mata kuliah ini namanya Prof. Kiwi. Ya gwa mengerti kalo beberapa diantara loe pasti langsung membayangkan bahwa beliau mempunyai muka seperti semir sepatu, tapi sebenarnya dia lebih mirip dengan campuran orang afrika albino dengan cina kulit hitam. Dosen yang satu ini bangga dengan pengalaman dia lulus dari salah satu universitas terkemuka di Jepang sampai-sampai bisa 30menit dia nyeritain itu doank. Kelakuannya juga unik, dia suka banget ngacungin jempol kapanpun dia mau, gwa udah mulai curiga jangan-jangan nih dosen bekas freelancer RCTI.


***English Relieved***

Yah, sebenarnya ini adalah mata kuliah pilihan, kenapa gwa pilih ini? Sebab menurut gwa ini adalah mata kuliah paling santai, hidup santai! Kelas ini paling banyak jumlah muridnya, sebab memang ini adalah mata kuliah pilihan "favorit", untuk bersantai. Dosen menerangkan, gwa YMan, syalalala~~~


***Critical Thinking***

Saat gwa belajar mata kuliah satu ini, gwa merasa sedang kembali ke kelas 1 SMA sebelum penjurusan, gwa seperti mengulang pelajaran Sosiologi dengan campuran PPKN dan sedikit unsur BK. Dosen gwa disini adalah seorang kuli bangunan ekspatriat dari British dengan logat British Mendok, tapi justru karena itulah omongannya jadi lebih jelas daripada dosen lainnya. Yang ngikutin kelas ini relatif sedikit, tapi gwa suka aja ngedengerin orang bule British ngomong.

Bicara soal bahasa inggris yang baik dan benar, gwa merasa bahwa orang lokal Singapore sangatlah buruk dalam berbahasa inggris, dan mereka seenaknya membuat bahasa baru: Singlish, campuran dari british mendok dengan menambahkan unsur mandarin ke dalamnya, hasilnya? Gwa lebih suka dengerin orang cina ngomong di Glodok atau Mangga Dua.


Well, segitu aja dulu laporan dari gwa, sebab gwa juga agak pusing dengan tugas-tugas yang harus dikerjakan dan jarak tempuh gwa dari tempat kos ke kampus, doakan gwa supaya bisa bertahan kawan!

Salam love, peace, and ganteng dari gwa.

10 komentar:

Don Danang mengatakan...

Huahahah. Selamat meratau bung. eh peta singapur-nya kurang gede. Gak kliatan..

HTML gak boleh pake dreamweaver. Uhuy. Makin pusing dah...

Kalo pulang bawa oleh2 bro..

mellovegood mengatakan...

wew met yah kesampean juga belajar di luar negeri.
lucu jg postingannya hahah

Slugger mengatakan...

hmm...
kasian singapur kedatangan dirimu...eniwei lu masih 16??!!! bukannya dah punya anak 8??

Akhmad Kadalism mengatakan...

@don danang
klik aja gambarnya bro, langsung gede dah, hehehe

oleh2 sih gampang bro, deket tempat kos gwa banyak tukang jual sendal karet kok, sabar aja *ngakak*

@mellovegood
hohoho, tengkyu2....

@slugger
aduh, ini orang buka2 rahasia aja, sekarang jadi ketawan kan kalo gwa dah punya 8 istri, jadi gak enak gwa....

Republik Gaptek mengatakan...

TAPI yang pasti saat loe liat keluar loe sedang berada di SINGAPURA BRO!!!

Patung Pancoran mengatakan...

hwakakakkkk


udah udah
lo pindah aja... ke orchard road :p
kalo gak ke night safari ato apa itu namanya kebon binatang yang malem2

btw, Wina manis ya.. xD~

Akhmad Kadalism mengatakan...

@Tyo Gaptek
yoi, gwa emang di Singapura, masa nyasar ke Merauke? hehehehe...

@Patung Pancoran
night safari lebih jauh lagi...

btw, don't mess with her, she's mine!

*ditembakin fans wina lainnya*

Saint Demon mengatakan...

derita mu nak... whohohoho...
makanya kuliah aja di indonesia :D

tandodol mengatakan...

Singlish? gua kira silit wakakakaak

Akhmad Kadalism mengatakan...

@saint demon
di Indonesia Kinokuniya-nya gak lengkap bro *ngakak*

@tandodol
gwa juga berpikir kalo yg bikin singlish ini pasti tampangnya kayak silit